Tuesday, August 24, 2010

Dosa Semalam Bab 1




BAB 1
“Kringg…kringgg…” bunyi jam loceng di hujung kepala ku membuat aku terjaga.

“Kenapalah jam ni berbunyi masa aku sedang enak di buai mimpi.” bisik ku sendiri sambil mata masih terpejam.

“1…2…3” aku membilang masa dan kedengaran satu suara.

“Hanim bangun nak, dah subuh ni!” lantang suara itu disebalik pintu dan kedengarana ketukan.

“Hanim dah bangun mak, sekejap lagi Hanim keluar.” aku menolak malas selimut yang menutupi tubuh ku. Ku capai tuala mandi di ampaian dan keluar menuju ke bilik mandi yang hanya bersebelahan dengan bilik ku. Rumah batu sekerat kayu inilah yang melindungi aku dan keluarga. Setelah mengenakan kain basahan aku mencapai gayung berwarna biru dan mula menyirus kaki .

“Oiii!!!....Sejuknya!!” luah ku lemah tetapi kesejukan yang mengigit tubuh ini harus ku lontar jauh-jauh demi membolehkan aku menunaikan kewajipan pada yang Esa.

“Mak masak apa ni, harumnya bau.” Hidung ku terangkat-angkat di sisi mak. Sengaja aku mengusik mak dengan gelagat ku sendiri. Mak memang rapat dengan aku yang merupakan anak sulung dalam keluarga.

“Bau aje, bukan nak menolong.” Keluh mak sengaja. Aku hanya tersenyum dan memeluk mesra bahu mak.

“Dah kejut adik-adik?” Tanya mak sambil menumis cili di dalam kuali.

“Dah, cuma alang tu liat sikit nak bangun mak. Itu pun Hanim jerit ditelinganya baru bergerak sikit.” Adu ku pada mak. Memang di kalangan adik-beradik alang agak degil dan suka memberontak berbanding angah, Harun dan Hamdan.

“Dah dinamakan adik, jadi Hanim haruslah menangani masalah adik-adik dengan lebih matang. Jangan buat begitu, tak baik. Kalau kita tunjukkan tauladan tak elok dengan adik-adik nanti mereka akan terikut-ikut dengan perangai kita.” Nasihat mak lembut masuk ke telinga ku. Begitulah mak yang penuh kelembutan dalam mendidik dan menjaga rumahtanggannya.

“Hanim minta maaf mak, lain kali Hanim tak buat lagi.” Akur ku bersama sebuah janji. Ku kuccup pipi mak penuh syahdu. Mak tersenyum.

“Hanim kerja hari ni?” mak yang sedang mengacau bihun di dalam kuali bersuara.

“Kerjalah mak, lagi pun hari ini Dato’Hassan ada meeting. Kalau Hanim tak ada tentu dia kelam kabut.” luah ku sambil mencapai tuala kecil yang digunakan untuk mengelap meja. Mak yang sibuk dari tadi hanya memandang ku sekilas.

”Capaikan mak botol kicap tu Nim.” Arah mak. Aku segera mengambil botol kicap yang terletak diatas para dan meyerahkan kepada mak. Ku teliti kerja mak tanpa menyampuk sebarang kata. Kalau mak memasak memang tiada siapa yang boleh menandinginya. Hasil tangannya bagaikan ada jampi serapah kerana walau aku sudah kenyang balik dari kerja tetapi bila melihat saja masakan mak secara tiba-tiba perut ku menjadi lapar. Itulah air tangan mak akan ku ingat kemana saja ku pergi.

“Baguslah Hanim kerja elok-elok, nasib baiklah Dato’ Hassan nak ambil Hanim berkerja sebagai pembantunya. Kalau diikut dari sijil Hanim, mak rasanya tak layak Hanim kerja dengan Dato’Hassan tu.” aku tahu mak dan abah banyak berkorban untuk ku

Walaupun aku layak untuk menyambung pelajaran nasib tidak menyebelahi ku. Abah tidak mampu untuk mengeluarkan wang bagi membiayai pelajaran ku di menara gading. Sijil SPM berpangkat satu masih kemas dalam simpanan ku. Memang aku akui dengan sijil tersebut aku boleh memohon biasiswa tetapi dalam masa menanti pengeluaran biasiswa tersebut dimana aku nak cekau duit untuk menampung perbelanjaan ku disana. Perkerjaan abah sebagai pengawal keselamatan dan menanggung lima orang anak sudah terbeban ku rasa. Aku kagum dengan semangat abah tidak pernah mengeluh dalam membina sebuah kehidupan yang agak teratur untuk keluarganya. Hanya aku saja yang meminta agar abah faham dengan niat ku untuk membantunya walaupun ditentang pada mulanya tetapi akhinya abah dan mak faham akan niat suci ku ini.

”Hai! Pagi-pagi dah termenung. Fikirkan apa?” apa yang ada difikiran ku terbang serta merta bila mak memecah kedinginan pagi.

“Tak adalah mak, Hanim cuma terfikir tak tahu berapa lama Dato’Hassan tu perlukan hikmat Hanim, projek di Manjung ni pun dah hampir siap.” Lain yang ku fikir, lain pula ku jawab. Aku tahu Dato’Hassan mengambil aku berkerja kerana dia rasa terhutang budi dengan ku yang pernah menolongnya ketika keretanya rosak semasa mula-mula dia sampai di kampong ini. Aku yang agak mudah belas kasihan tanpa segan silu mencari Si Kamil makenik kampung yang juga sepupu ku untuk melihatkan kalau-kalau dia boleh membaiki kereta Dato’Hassan. Alhamdullilah kerana pertolongan yang sedikit itulah Dato’Hassan mengenangnya hingga kini.

“Kerja sajalah Nim, kalau sampai masa Dato’Hassan tidak perlukan Hanim lagi barulah fikirkan cara.” usul mak memang sudah lama ku fikirkan.

“Hanim nak pergi bersiaplah mak kalau lambat kena tinggal bas pula.” aku memohon diri setelah menolong mak mengatur pinggan di atas meja.

“Hah! Pergilah. Cepat sikit boleh sarapan dengan abah sekali,” aku hanya menganguk dan berlalu menuju ke bilik ku.

Kerja sebagai pembantu kepada Dato’Hassan mengajar aku tentang sebuah perjuangan. Dato’Hassan tidak kedekut menghulurkan ilmu kepada ku. Sering kali beliau mengingatkan ku bahawa walau setinggi mananya ilmu yang kita tuntut kalau tidak tahu mengunakan akal fikiran tidak berguna kita belajar hingga ke hujung dunia. Walau sijil berkepok dalam laci, kalau akal pendek, sijil itu umpama kertas sahaja. Aku menjadikan kata-katanya sebagai satu azimat untuk diri ku. Bagi ku mempunyai majikan seperti Dato’ Hassan adalah satu rahmat yang tidak ternilai. Beliau tidak cerewet dan aku boleh berbincang kalau ada sebarang masalah tentang kerja. Pesannya juga jangan malu untuk bertanya daripada kita berlagak pandai. Sikap ramahnya dengan kakitangan dicawangan ini memang tiada siapa boleh nafikan. Kami sentiasa kagum dengan peribadinya yang tidak memilih kaya atau miskin untuk mendampinginya. Satu tugas yang sering membuat aku memandang tinggi kepadanya adalah setiap hujung bulan beliau akan memastikan yang beliau akan ke Kuala Lumpur untuk bertemu dengan keluarganya. Kadang-kala Datin Kalsom akan datang ke daerah Manjung ini untuk berada disisinya. Walaupun anak-anaknya yang seramai empat orang sudah berkerjaya tetapi mereka akan menelefon Dato’ Hassan untuk bertanya khabar berita. Anak-anaknya tidak sombong dan memilih dalam berkawan hasil dari didikan Dato’Hassan dan isterinya. Itulah contoh orang yang kaya dalam serba serbi. Hanya aku saja Nurul Hanim Hamidi yang masih merangkak-rangkak dalam membentuk kehidupan dan hala tuju ku.

“Asalamualaikum Hanim, pagi-pagi dah termenung ingatkan siapa? cik abang ke?”
terperanjat bila disergah oleh Dato’ Hassan. Aku yang termangu sambil memegang pen hanya tersenyum memandang Dato’. Suka sangat menyakat aku.

“Walaikumsalam Dato’, maafkan Hanim tak perasan Dato’ masuk tadi.” Aku cuba menutup kegugupan diri walaupun pipi sudah merona merah bila Dato’Hassan masih tersenyum
memandang ku.

“Itulah asyik ingat abang saja mana nak perasan saya masuk”usik Dato’ Hassan lagi.

“Mana ada Dato’ ni, ke situ pula, siapalah nakkan saya ni Dato’. Harta tiada rupa apatah lagi.” Usikan ku walaupun hakikatnya aku harus tahu setakat mana diri ku patut berada.

“Hanim…Hanimmm…siapa kata Hanim tak cantik. Kalau isteri saya benarkan saya buka cawangan baru, dah lama Hanim saya pinang.” Usikan ku dibalas oleh Dato’.

“Amboi!! Sedapnya bila dengar cakap Dato’. Kalau Datin ada mesti dah kena tarik telinga.” Gurau ku dan ku tahu kata-kata tersebut hanya untuk menceriakan pagi-pagi kami.

“Ehhh..salah cakap pulak. Yang sebenarnya saya nak cakap kalau anak saya belum kahwin lagi mesti Hanim saya jadikan awak menantu.” Usikan Dato’ masih belum tamat lagi dan rasanya Dato’ hari ini sudah lari dari landasan gurauan kami.

“Dato’ ni dah mulalah tu.” aku mula terasa segan bila Dato’ mula menyentuh gurauan yang sering kami luahkan pada setiap kali kami berbicara .Apa yang dia pandang pada diri yang kerdil ini tidak aku ketahui tetapi Dato’sering memuji ku yang masih menjaga adat ketimuran dan sopan santun dalam pergaulan seharian. Katanya di zaman yang membangun ini sukar untuk berjumpa dengan anak gadis yang serupa dengan ku. Hahaha…tingginya lif Dato’ tekan untuk menaikkan saham ku.

“Okeylah saya kalah.” Dato’akhirnya menutup hal ini dengan rasa bersalah.

“Baiklah apa yang perlu saya buat hari ini.” bicara Dato’ sambil menolak pintu biliknya. Aku segera bangun mengikut langkah Dato’. Beg bimbitnya diletakkan disebelah meja dan mula duduk dikerusi empuknya.

”Ok…apa agenda saya hari in?” Dato terus memandang ku.

“Dato’ada temujanji dengan Encik Rajakrisnan dari syarikat Raj & Son Sdn Bhd ditapak projek jam sebelah pagi, jam satu petang ada janji makan tengahari di Hotel Singgahsana di Ipoh dengan Encik Lim yang loyar buruk tu dan petang ada mesyuarat dengan semua pegawai di sini berkenaan laporan bulanan mereka.”aku menulis dan mengangkat wajah lantas terpandang wajah Dato’ Hassan yang sedang tersenyum.

“Kenapa Dato’tersenyum ni, sakit ke?”pelik dengan telatah Dato’ hari ini. Pergaulan kami yang agak rapat menjadikan aku suka mengusik Dato’ tidak kira masa. Tetapi aku sentiasa menjaga gurauan ku agar tidak melanggari benteng yang ada antara aku dan Dato’ Hassan.

“Apa yang awak anti sangat dengan Encik Lim tu Hanim?” Dato’masih tersenyum memandang ku.

“Bukan saya anti tetapi Encik Lim tu gatal nak mampus.” cepat aku menutup mulut ku bila terasa melampau dengan kata-kata ku.

“Awak jangan Hanim, awak marah-marah orang suatu hari nanti awak akan jatuh cinta dengan orang tu baru awak tahu” usik Dato’lagi.

”Idaklah teman mahu yoppp…tak sanggup teman.” Entah kenapa loghat negeri terkeluar sendiri dari mulut ku. Pecah ketawa Dato’ bila melihat cara ku bercakap. Memang ku akui yang mulut aku ini kadang kala tidak boleh hendak dikontrol.

“Dato’ ni kan malaslah Hanim nak layan, baik Hanim keluar dulu.” Malu dengan kealpaan diri aku segera meninggalkan Dato’ yang masih ketawa melihat gelagat ku sambil mengeleng kepala.

Kerja yang menimbun sambil mengatur setiap janji temu Dato’Hassan kadang kala aku terlupa waktu makan. Aku sering menyuruh Khatijah membungkuskan aku roti atau kuih untuk aku mengalas perut sebelum sampai ke rumah. Bukan tidak pernah kawan-kawan di pejabat ini menegur aku yang jarang untuk menyertai mereka keluar makan. Bagi ku di kawasan Manjung apa yang hendak di pilih sangat pasal makanan kerana semuanya sama, lainlah kalau di Ipoh. Jadi lebih baik aku makan masakan mak di rumah. Selamat duit dan selamat tenaga. Telefon di sisi berbunyi mematikan lamuanan ku.

“Selamat tengahari, Bersatu Holdings Berhad disini.” walaupun malas untuk aku mengangkat telefon masa makan tengahari ini ku gagah juga. Takut-takut ada panggilan yang mustahak. Apatah lagi telefon ku sudah diprogramkan untuk menerima panggilan ketika waktu rehat.

“Boleh I bercakap dengan Dato’ Hassan?” suara di hujung talian bergema sebaik saja aku habis menjawab.

“Maaf encik Dato’Hassan tiada, boleh saya tahu siapa di talian?” aku bertanya sambil membuka buku catitan untuk menulis nama dan dari mana panggilan tersebut.

“Kalau begitu sambungkan kepada setiausahannya.” arahnya tanpa menberi aku jawapan.

“Sayalah setiausahannya.” jawab ku selamba. Hati ku mula dihambat rasa geram dengan cara lagaknya memberi arahan.

“Ohh…You setiausahanya. I ingatkan you ni penyambut tetamu.” dari nadanya aku tahu dia menyindirku. Apa! dia ingat di Manjung ni orang bodoh saja yang tinggal. Please lah.

“Boleh saya tahu nama encik?” aku cuba mengawal suara ku walau dada ini rasa bergelodak. Ada yang kena hamput dengan aku ni.

“You siapa nama?” aku pula ditanyanya. Rasa-rasa akulah manusia di hujung talian sana ada masalah pendengaran agaknya.

“Tak kan setiausaha pada seorang Dato’ tiada nama pula.” mungkin dia ini sengaja hendak menyalakan api kemarahanku.

“Tenang Hanim..tenang…banyakkan bersabar…tarik nafas perlahan-lahan.” hati mengajar ku.

“Saya Nurul Hanim dan boleh saya tahu siapa nama encik?” aku masih cuba mengawal keadaan. Nada suara ku juga cuba dilembutkan. Aku tidak mahu merosakkan nama Dato’ dimata luar sana. Sedangkan Encik Lim yang gatal boleh ku handle apatah lelaki yang tidak bernama dihujung talian ini.

“Nurul Hanim…erhmmm..sedap nama tu sesedap suara di hujung sana.” aku mendengus keras bila mendengar bicara lembut suara di hujung talian itu. Ulat bulu dah mula mengembangkan bulu-bulunya. Gatalnya…jaga kau.

“Kalau encik tidak mahu memberi tahu nama encik lebih baik saya letakkan telefon ni.” akhirnya aku tidak dapat mengawal kemarahan ku.

”I tak tahulah bila mendengar suara you, nama I sendiri pun I terlupa.” Aduh naik berombak dada ku mendengar jawapan yang kurang bernas ini.

“Minta maaf Encik yang terlupa nama ni. Di dompet encik ada kad pengenalan tak? Kalau ada encik cuba eja nama encik perlahan-lahan. Kemudian encik tulis didahi encik. Mesti encik terlupa nama ni akan ingat sampai bila-bila nama encik.” Ajar ku geram.

“You marah?”geramnya bila orang di sana masih cuba mencurah minyak pada ku.

”Taklah, Saya suka sangat-sangat.” bibir ku yang nipis ku ketip untuk menahan lahar gunung berapi yang mula hendak mengalirkan haba.

“Kalau you marah, nanti bila I sampai sana I belanja you makan okey.” kalaulah orang ini ada di depan ku mungkin kepalanya sudah lama aku luku. Tak pun akan ku lastik dengan lastik si Hamdan.

”Tak perlulah enck. Simpan saja duit encik tu. Nanti nak buat Kad pengenalan baru kena caj sebab nak bayar duit pencarian identiti encik. Luah ku geram.

“Alahhh..janganlah begitu wahai Nurul Hanim, I kalau dah berjanji I akan kotakan. Ohh iya…. you cakap dengan Dato”Hassan, Ariff Aris telefon dan suruh Dato’ call I semula iya Hanim sayangggg.” terdengar suara itu tertawa sebelum talian diputuskan.
Tergaman aku seketika dengan luahan bersahaja lelaki itu.

“Ariff Aris”bisik ku perlahan dan nama itu seakan sebati dengan lidah ku.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment